11 Mei 2012

BAB 7 - MANUSIA DAN TANGGUNG JAWAB

Nama  : Herio Susanto
NPM    : 53411335
Kelas   : 1 IA 07

TEORI TENTANG DEFINISI TANGGUNG JAWAB

A. PENGERTIAN TANGGUNG JAWAB
            Tanggung jawab menurut kamus umum Bahasa Indonesia adalah, keadaan wajib menanggung segala sesuatu, sehingga bertanggung jawab menurut kamus umum Bahasa Indonesia adalah berkewajiban menanggung, memikul jawab, menanggung segala sesuatunya atau memberikan jawab dan menanggung akibatnya.

            Tanggung jawab adalah kesadaran manusia akan tingkah laku atau perbuatan yang disengaja maupun yang tidak di sengaja. Tanggung jawab juga berarti berbuat sebagai perwujudan kesadaran akan kewajiban. Seorang mahasiswa mempunyai kewajiban belajar, Bila belajar, maka hal itu berarti ia telah memenuhi kewajibannya. Berarti ia telah bertanggung jawab atas bannya. Sudah tentu bagaimana kegiatan belajar si mahasiswa, itulah kadar pertanggung jawabannya, Bila pada ujian ia mendapat nilai A, B atau C itulah kadar pertanggung jawabannya.

            Seseorang mau bertanggung jawab karena ada kesadaran atau keinsafan atau pengertian atas segala perbuatan dan akibatnya dan atas kepentingan pihak lain. Timbulnya tanggung jawab karena manusia itu hidup bermasyarakat dan hidup dalam lingkungan alam. Manusia tidak boleh berbuat semaunya terhadap manusia lain dan terhadap alam lingkungannya. Manusia menciptakan keseimbangan, keselarasan, antara sesama manusia dan antara manusia dan lingkungan.

            Tanggung jawab bersifat kodrati, artinya sudah menjadi bagian kehidupan manusia, bahwa setiap manusia pasti dibebani dengan tanggung jawab. Apabila ia tidak mau bertanggung jawab, maka ada pihak lain yang memaksa tanggung jawab itu. Dengan demikian tanggung jawabitu dapat dilihat dari dua sisi yaitu dari sisi yang berbuat dan dari sisi yang kepentingan pihak lain. Dari sisi si pembuat ia harus menyadari akibat perbuatannya itu dengan demikian ia sendiri pula yang harus memulihkan ke dalam keadaan baik. Dari sisi pihak lain apabila si pembuat tidak mau bertanggung jawab, pihak lain yang akan memulihkan baik dengan cara individual maupun dengan cara kemasyarakat.

            Apabila dikaji, tanggung jawab itu adalah kewajiban atau beban yang harus dipikul atau dipenuhi, sebagai akibat perbuatan pihak yang berbuat, atau sebagai akibat dari perbuatan pihak lain, atau sebagai pengabdian, pengorbanan pada pihak lain. Kewajiban beban itu ditujukan untuk kebaikan pihak yang berbuat sendiri atau pihak lain.

            Tanggung jawab adalah ciri manusia beradab (berbudaya). Manusia merasa bertanggung jawab karena ia menyadari akibat baik atau buruk perbuatannyaitu, dan menyadari pula bahwa pihak lain memerlukan pengabdian atau pengorbanannya. Untuk memperoleh atau meningkatkan kesadaran bertanggung jawab perlu ditempuh usaha melalui pendidikan, penyuluhan, keteladanan dan takwa kepada Tuhan Yang Maha Esa.

            Tanggung jawab adalah sesuatu yang harus kita lakukan agar kita menerima sesuatu yang di namakan hak.Tanggung jawab merupakan perbuatan yang sangat penting dilakukan dalam kehidupan sehari-hari,karena tanpa tanggung jawab,maka semuanya akan menjadi kacau

            Bagaimanapun juga tanggung jawab menjadi nomor satu di dalam kehidupan seseorang.Dengan kita bertanggung jawab,kita akan dipercaya orang lain,selalu tepat melaksanakan sesuatu,mendapatkan hak dengan wajarnya. Seringkali orang tidak melakukan tanggung jawabnya,mungkin di sebabkan oleh hal hal yang membuat orang itu lebih memilih melakukan hal di luar tanggung jawabnya.
 



ARTIKEL TENTANG TANGGUNG JAWAB
Dianiaya, Istri Laporkan Suami ke Polisi

Ilustrasi

            MEDAN, KOMPAS.com - Tidak terima dianiaya terus-menerus oleh suaminya, VS (38), warga Jalan Sei Beras Sekata Pasar VIII Simpang Melati, Medan, Sumatera Utara, melaporkan suaminya sendiri, ET (41), ke Polresta Medan. Kepada polisi, korban mengaku dianiaya suaminya setelah keduanya terlibat perang mulut.

            Menurut korban, perilaku suaminya yang ringan tangan itu kerap terjadi ketika mereka berselisih paham. Keduanya kerap cekcok dengan berbagai alasan mulai dari urusan kecil hingga besar. "Bukan sekali aku dipukulinya. Kadang kalau sudah selisih paham dan adu mulut, tangannya juga ikut main. Entah kenapa kelakuannya jadi begitu empat tahun terakhir ini," kata korban seusai melengkapi berkas berita acara pemeriksaan (BAP), Kamis (10/5/2012).

            Pemukulan yang terakhir yang dilakukan pelaku hanya karena hal sepele. Korban yang ingin keluar rumah sebentar karena ada urusan menelepon suaminya untuk bergantian menjaga warung di rumah mereka sekalian menjaga ketiga anak mereka. Saat ditelepon itulah pertengkaran keduanya dimulai. Pelaku tidak mau menggantikan peran korban, tapi malah mengomeli korban.

            Tak lama kemudian, pelaku pulang ke rumah dan melanjutkan omelannya sampai berakhir dengan pertengkaran yang disaksikan para tetangga. Bukan itu saja, korban pun mendapat tamparan dan pukulan di sekujur wajah dan tubuhnya. Untunglah warga segera melerai. Jika tidak, ET yang saat itu kalap sedang bersiap-siap mengayunkan balok ke arah korban.

            "Yang buat aku makin palak, sudah siap mukuli aku dan dilerai warga, dia pergi begitu saja tanpa ada ngomong apa-apa dan seperti tak ada kejadian," kata korban kesal. Tak ingin terus-terusan menderita hidup bersama pria yang ringan tangan itu, korban pun memilih melaporkan kasus ini ke polisi dan ditangani unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA). Kanit PPA Polresta Medan Ajun Komisaris Hariyani mengatakan sudah menerima laporan dan saat ini tengah ditangani. "Laporannya sedang ditangani," ujarnya singkat.


 
PENDAPAT